Lebarkan Sayap Hukum, Kacabjari Camba Fokus Pemberantasan Korupsi Wilayah Pelosok

  • Bagikan

MAROS, — Kepala Kejaksaan Agung (Kajagung) Republik Indonesia, ST Burhanuddin telah mewarning lembaganya untuk memberantas dan menumpas para koruptor dan tikus-tikus berdasi tanpa harus pandang bulu hingga ke pelosok pedesaan.

“Kejagung menekankan untuk tidak takut dengan ancaman koruptor sebab sesungguhnya rakyat itu sangat mengutuk koruptor. Dan kami yakin Presiden Joko Widodo pasti mendukung akan langkah-langkah Jaksa Agung dalam penegakan supremasi hukum sesuai undang-undang demi Indonesia Tangguh, Indonesia Tumbuh.” kata Andi Baso Kepala Cabang Kejaksaan Negeri (Kacabjari) Camba, Kabupaten Maros, (21/8/2021).

Sementara praktisi hukum mengingatkan agar penegakan hukum yang sedang gencar dilakukan oleh Kejaksaan Agung tidak dipengaruhi dan digiring ke isu politik, apalagi membangun opini publik melalui survei.

“Jadi saya kira tidak tepat mengukur kinerja Kejagung dengan hasil survei, Kejaksaan tidak bisa diukur seperti halnya mengukur lembaga politik. Kita maknai saja hasil survei sebagai pemicu agar kinerja Kejaksaan lebih baik lagi,” lanjut Andi Baso.

Selain itu juga Andi Baso meminta masyarakat cermat sehingga tidak tergiring oleh opini pihak-pihak tertentu untuk membantu koruptor.

Menurut dia, Kejaksaan Agung di bawah komando Jaksa Agung ST Burhanuddin justru telah menunjukkan kinerja yang sangat baik karena berani mengungkap kasus-kasus korupsi besar yang merugikan negara puluhan triliun rupiah, seperti kasus Jiwasraya dan Asabri.

“Kita curiga, beberapa survei sebelumnya menunjukkan kepercayaan publik terhadap Kejaksaan Agung meningkat, tiba-tiba ada survei yang menunjukkan hasil sebaliknya bahkan ada pernyataan menuntut Jaksa Agung harus diganti. Kita curiga ini arahnya ke politik,” lanjutnya.

Mengutip hasil temuan beberapa lembaga survei, antara lain Indobarometer, Charta Politika, Indikator Politik, dan Cyrus Network, pada periode Desember 2019 hingga Mei 2021.

Pada Desember 2019, survei Indobarometer mencatat tingkat kepercayaan dan kepuasan masyarakat terhadap Kejaksaan berada pada level 52,9%, kemudian naik menjadi 60% pada Juli 2020 menurut survei Charta Politika, dan meningkat lagi hingga 71,3% pada Oktober 2020 versi Indikator Politik.

Tingkat kepercayaan dan kepuasan masyarakat terhadap kinerja Kejaksaan bahkan mencapai titik tertinggi pada Mei 2021, yakni 82,2% berdasarkan survei Cyrus Network.

Survei nasional Kompas juga menunjukkan citra Korps Adhyaksa berada di angka 74,2% pada 2021. Capaian ini merupakan yang tertinggi dalam 7 tahun terakhir.
Litbang Kompas mencatat, citra Kejaksaan pada 2019 sebesar 57%, 2018 sebesar 61,7%, 2017 sebesar 58,8%, 2016 sebesar 57,8%, dan 2015 sebesar 64,8%.

“Insya Allah kedepannya, kami akan fokus kepada penuntasan dugaan kasus korupsi wilayah pelosok, “tutup Andi Baso.



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan